Monday, June 1, 2009

Cerita Marah - perlu ke Elaun Marah??

Berat juga rasanya sepasang kaki aku ini untuk menanggung berat badan sendiri apatah lagi ketika menyusuri mata-mata tangga yang agak tinggi untuk sampai ke seberang sana. Cuaca pagi yang sangat cantik, matahari bersinar jernih dan tidak terik seperti pagi-pagi hari yang sudah. Namun, kelewatan aku tiba ke pejabat sedikit sebanyak mencacatkan keindahan pagi hari yang baru. 'masuk kul 9 ke?? awal sket la yek...' Ternyata... teguran 'boss' yang sedikit itu menggambarkan beliau kurang senang dengan apa yang sedang terjadi... 'sori boss..' Aku jawab ringkas...

Tiada alasan yang boleh aku berikan dan tiada tipu helah yang boleh aku adakan, hanya aku tunduk dan terus ke meja kecil untuk memulakan tugas harian. Kurang senang untuk aku bertentang mata dengan dia yang sememangnya cukup senang untuk memahami apa sahaja permasalahan yang dihadapi para pegawainya. Aku masih lagi ada sangsi dan pelik dengan situasi sekarang walaupun aku dah berada di sini selama 3 minggu. Di mana perginya 'attitude' seorang 'boss' yang sudah sekian lama menjadi igauan dan mimpi ngeri setiap pekerja? Apa yang terhidang di hadapan aku adalah seorang 'boss' yang prihatin dan sangat memahami...

'Kalau anak sakit, tak dapat datang, telefon atau sms je'... ingat lagi aku dengan ayat dia seawal pertemuan aku dengan dia... Aku pun kurang faham kenapa aku harus berasa kaget dengan anugerah sebegini. Mungkinkah pengalaman aku bersama ketua-ketua lalu yang menjadikan aku agak gabra dengan episod baru ini?? Mungkin juga... kenapa tidak... Sebelum ini ,aku pernah disajikan dengan ujian getir, berhadapan dengan 'boss' yang aku tak segan untuk gambarkan dia sebagai... 'orang besar lupa diri' (agak keterlaluan ke ni??) Senang sangat meluahkan bait-bait perkataan yang bisa, yang membakar naluri, tak kurang juga yang boleh mengundang tindakan luar kawal selain pergerakan bibir... Mujur amarah aku berjaya dikekang, andai tidak, mungkin aku akan berjaya menjadi sebahagian daripada sejarah di tempat ini... Mungkin juga tiada syarikat yang berani mengambil aku untuk bekerja dengan mereka... senyum sumbing aku terkenangkan kisah itu...(mungkin hanya aku yang tahu....)

Kenapa sesetengah daripada kita senang menghamburkan lampisan amarah mereka terhadap kita yang menolong mereka? Sedarkah mereka bahawa kita juga adalah sebahagian daripada setiap kejayaan tugasan mereka? Tidak tahukah mereka ini bahawa kewujudan kita adalah untuk memudahkan perjalanan kerja mereka? Sudah tentu mereka tahu semua ini bahkan aku yakin mereka dah terlalu manja dengan para pembantu sekalian. Sesekali aku tenung dan teliti slip gaji yang aku terima setiap bulan... antara elaun-elaun yang aku terima, tiada pun yang tertera - 'Elaun Marah'... hah.. kalau ada, sudah tentu bukan sahaja aku, ramai antara kita yang sanggup dimarahi dengan rela hati... Namun begitu... alunan lagu 'Perpisahan' oleh Anuar Zain di komputer menemankan aku untuk terfikir sejenak... Siapakah yang sudi dimarahi walaupun segunung intan menjadi taruhan... Rakan-rakan dan saudara yang berada di sekeliling kita juga pernah kita marah... Inikan pula si Ketua dengan Pembantunya... Apakah dunia akan aman jika kita tidak marah??

Aku lontarkan pandangan aku seketika ke luar sana. Sejak berpindah ke bahagian baru, bilik aku dihadiahkan 'tingkap'!! Ya, tingkap, yang sememangnya tidak ada di penempatan aku yang sudah. Tingkap ini membolehkan pandangan aku diluah jauh ke luar membolehkan deria penglihatan aku menjamu pandangan lain selain kerja yang tersedia. Aku yakin di luar sana, di desa atau di kota, di Malaysia juga di lain benua, setenang mana air di tasik, sesekali kerikil kecil dapat mengocakkan permukaan tersebut. Begitu jugalah kita... amalan dan ilmu memainkan peranan penting bagi mengawal segala tindak tanduk baik dan buruk...

Dua tiga hari yang sudah, aku menonton sebuah filem - Seven Pounds - lakonan penuh penghayatan Will Smith (pada yang belum tonton cerita ni, sangat-sangat disarankan!!!). Di mana datangnya kekuatan seseorang ini untuk berbudi pada orang lain dengan mengorbankan diri sendiri. Jika difikirkan, mesti ada yang mengatakan mustahil, tapi aku percaya, andai ada yang berjaya memikirkan cerita sedemikian, sudah tentu ianya satu perkara yang tidak mustahil dilakukan. Kadang kala kita terlalu mudah untuk meluahkan, adakalanya juga kita tidak terluah. Keduanya menghasilkan senario yang berbeza dan semalam, hari ini serta esok, sudah tentu cerita aku juga berbeza.

'Boss' tiba-tiba masuk ke bilik dan terus duduk dan memulakan bicaranya. Aku akur memasang telinga sambil pandangan sesekali aku lontarkan ke luar jendela...


Azmi Nor

2 comments:

ajalalala said...

ah..
bos kamu sgt baek..
alangkahh bertuahnye idop sy jika dikurniakann bos sebegitu rupe..
ouhh..

honeydontspeak said...

hehe..
die juga bos terbaek pernah saya jaga..