Wednesday, May 20, 2009

Cerita Ulangtahun - Perlukah kita ingat?

Sedang duduk-duduk depan komputer sambil melayari dunia internet yang semakin hari semakin galak dengan perkara-perkara baru, tiba-tiba tersentak aku melihat kalendar yang tarikh 16 Mei akan tiba tidak lama lagi. Tarikh tersebut adalah hari istimewa buat isteriku. Hmm... kota fikiranku tiba-tiba berputar ligat mencari jawapan yang sudah agak lama aku cari. Apakah perkara yang paling cocok untuk aku hadiahkan buat dia yang telah menyerikan hidupku.


Setelah aku berjaya merancang cara untuk meraikan hari tersebut, aku terfikir - perlukah kita mengingati tarikh-tarikh tertentu supaya kita tidak terlepas untuk meraikan ulangtahun sesuatu atau seseorang?? Apakah motif sesuatu ulangtahun? Andai kita sesama manusia, sudah tentu sebiji kek paling kurang akan menghiasi detik itu setiap tahun. (bagi yang mampu....) Untuk yang lebih berada, mungkin lebih dari sebiji kek boleh diadakan. Tak kurang juga hadiah dan ucapan yang diterima. Adakah itu tandanya kita disayangi dan dihargai? Besar kemungkinan...

Tapi perlukah setiap ulangtahun dihiasi dengan warna-warna sebiji kek? Ulangtahun kematian? Ulangtahun perpisahan? Banyak lagi jenis ulangtahun yang boleh kita fikirkan yang kurang melibatkan detik kebahagiaan. Bagi yang pernah bercinta, apabila cinta yang disemai tidak menjadi dan diakhiri dengan perpisahan, maka kemungkinan hari ulangtahun tersebut diselubungi airmata dan tangisan. Gambar-gambar si dia dibelek dan dicari semula untuk mengimbau kenangan silam yang kononnya menjanjikan kebahagiaan ke akhir hayat. Pada hari tersebut juga, andai terlintas dan ternampak perkara-perkara tertentu, sudah tentu imbauan memori tidak terlepas daripada fikiran. Jalan-jalan dan lorong-lorong tertentu menjadi jalan larangan, kedai-kedai dan lokasi-lokasi tertentu juga tidak terdaya untuk dikunjungi. Semata-mata penangan hari ulangtahun itu.

Aku terfikir lagi, di mana letaknya motif meraikan jika hari ini semua orang gembira menyanyikan lagu 'selamat hari jadi' untuk kita, bila esok kita mungkin bermasam muka dengan salah seorang tukang nyanyi tadi. Sewaktu kecil dulu, abah memang tidak mengajar kami sekeluarga untuk meraikan ulangtahun, walaupun ianya diadakan secara kecil-kecilan. 'toksah nak diikut benda-benda omputih tu' katanya... betulke meraikankan ulangtahun budaya ikutan yang kita pelajari dari Barat? Salahkah kalau orang yang kita sayangi diraikan dengan penuh keikhlasan? Kini aku menyedari.... sudah tentu tidak salah meraikan, cuma cara kita yang menentukan. Perlukah kita tiup lilin? Kalau tak tiup lilin, apa akan jadi? Aku tersengih sendiri memikirkan di mana logika pemikiran. Tak kurang juga yang mencadangkan agar doa selamat dan sembahyang hajat diadakan. Betul juga kan... kenapa perlu kita lari daripada landasan ajaran? Mungkin kita dah tak 'lurus' lagi untuk meneruskan sisa-sisa kehidupan sebagai generasi baru. Cara apakah yang akan dilakukan oleh generasi selepas aku???

Aku hentikan sebentar persoalan yang terlalu luas skop jawapannya dan fokus kembali pada agenda aku sendiri. Tengah hari tanggal 16 Mei 2009, kami sekeluarga bertolak ke tengah kota untuk meraikan satu lagi ulangtahun yang bakal menjadi satu lagi sejarah keluarga kecil ini...



























P/S : Kami sekeluarga telah ke KLCC untuk menjamu selera di Chili's dan kemudian
buat pertama kalinya kami telah ke Aquaria. Sangat sesuai untuk aktiviti sekeluarga.


Azmi Nor

5 comments:

ajalalala said...

uwaaa..
terharunye..
bestnye..
tp aiman comeyyy ar gmbr kt aquaria tuhhh..
amni plak udah besaaarrrr..

honeydontspeak said...

hehe...how was it??
best x??
cian abg mi..pikir je bape hari..
kim salam kat kakak

Suffian salim said...

menyambut ulang tahun tu adalah sama seperi menghargai manusia² kt sekeliling kita.. :)

Blue Roses said...

nak gi aquaria sampai skrg tak smpi 2 sane lg.... :I

Silverspoonap said...

Bila laa, saya dapat kesana???

score A